Mengenal Lebih Dekat Virus Monkeypox Yang Ditemukan Di Singapura

Mengenal Lebih Dekat Virus Monkeypox Yang Ditemukan Di Singapura – Singapura tengah diserang virus monkeypox. Kasus pertama ini dikabarkan dibawa seorang pria Nigeria diduga telah terinfeksi oleh daging hewan liar yang dimakannya di sebuah pesta pernikahan. Lantas penyakit apakah monkeypox ini?

Dilansir dari situs Badan Kesehatan Dunia (WHO), monkeypox adalah penyakit zoonosis virus langka yang terjadi terutama di bagian terpencil Afrika tengah dan barat, dekat hutan hujan tropis. Virus monkeypox mirip dengan cacar manusia, penyakit yang telah diberantas pada tahun 1980. Meskipun monkeypox jauh lebih ringan daripada cacar, tapi penyakit ini bisa berakibat fatal.

Virus monkeypox sebagian besar ditularkan kepada orang-orang dari berbagai binatang liar seperti tikus dan primata. Tetapi memiliki penyebaran sekunder terbatas melalui penularan dari manusia ke manusia. Biasanya, fatalitas kasus pada wabah monkeypox adalah antara 1—10%, dengan sebagian besar kematian terjadi pada kelompok usia yang lebih muda.

Tidak ada pengobatan khusus atau vaksin yang tersedia walaupun vaksinasi cacar sebelumnya sangat efektif dalam mencegah monkeypox. Infeksi pada kasus indeks terjadi akibat kontak langsung dengan darah, cairan tubuh, atau lesi kulit atau mukosa pada hewan yang terinfeksi.

Mengenal Lebih Dekat Virus Monkeypox Yang Ditemukan Di Singapura

Di Afrika, infeksi manusia telah didokumentasikan melalui penanganan kera yang terinfeksi, tikus dan tupai raksasa Gambia, dengan tikus sebagai reservoir virus yang paling mungkin. Mengkonsumsi daging hewan terinfeksi yang tidak dimasak dengan benar adalah faktor risiko yang memungkinkan.

Penularan sekunder, atau dari manusia ke manusia, dapat terjadi akibat kontak dekat dengan sekresi saluran pernapasan yang terinfeksi. Lesi kulit dari orang yang terinfeksi atau benda yang baru-baru ini terkontaminasi oleh cairan pasien atau bahan lesi. Penularan terjadi terutama melalui tetesan partikel pernapasan yang biasanya membutuhkan kontak tatap muka yang berkepanjangan. Sehingga menempatkan anggota rumah tangga dari kasus aktif pada risiko infeksi yang lebih besar.

Penularan juga dapat terjadi dengan inokulasi atau melalui plasenta (monkeypox bawaan). Diagnosis klinis yang harus dipertimbangkan termasuk penyakit ruam lain, seperti cacar (walaupun sudah diberantas), cacar air, campak, infeksi kulit akibat bakteri, kudis, sifilis, dan alergi terkait obat.

Limfadenopati selama tahap prodromal penyakit dapat menjadi gambaran klinis untuk membedakan monkeypox dari cacar. Monkeypox hanya dapat didiagnosis secara pasti di laboratorium di mana virus dapat diidentifikasi dengan sejumlah tes berbeda yang perlu dilakukan di laboratorium khusus. Jika dicurigai monkeypox, petugas kesehatan harus mengambil sampel yang sesuai dan membawanya dengan aman ke laboratorium dengan kapasitas yang sesuai.

 

Baca juga berita lain kami yang menarik di iniokezone.com

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *