Dianggap Ilegal Negosiasi Tarif MRT Antara Anies dan Ketua DPRD

Dianggap Ilegal Negosiasi Tarif MRT Antara Anies dan Ketua DPRD

 

Diangga Ilegal Negosiasi Tarif MRT Antara Anies dan Ketua DPRD – Wakil Ketua DPRD DKI Jakarta M Taufik angkat bicara mengenai negosiasi Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan dengan Ketua DPRD DKI Jakarta Prasetio Edi Marsudi terkait penetapan tarif MRT Jakarta yang dilakukan pada, Rabu 26 Maret 2019.

“Harusnya kesepakatan itu dibawa lagi ke rapim. Harus dilalui prosesnya,” kata Taufik di Gedung DPRD DKI Jakarta, Rabu (27/3/2019).

Taufik menjelaskan, keputusan tarif telah disepakati dalam rapat pimpinan gabungan (Rapimgab) yang digelar pada, Senin 25 Maret 2019. Dia menyebut hasil rapat tersebut tidak dapat diubah begitu saja, namun harus melalui aturan yang ada.

Karena hal itu, Taufik menyarankan agar penetapan tarif MRT Jakarta dikembalikan di rapat bersama di DPRD DKI Jakarta.

“Saran saya itu harus sesuai ketentuan dan tata tertib. Boleh saja ada kesepkatan tapi kembalikan ke rapim untuk pengesahannya supaya legal,” ucap politikus Partai Gerindra itu.

Selain Taufik, Ketua Fraksi Nasdem DPRD DKI Jakarta Bestari Barus menganggap hasil negosiasi Anies dan Prasetio mengenai tarif MRT Jakarta itu ilegal.

“Saya enggak ada dihubungi apa-apa, jadi saya menyatakan ilegal kalau diganti-ganti hasil Rapimgab,” kata Bestari.

Bestari mengatakan keputusan tarif itu harus melalui kesepakatan bersama bukan melalui keputusan sepihak dengan melalui prosedur yang ada.

“Dianggap Ilegal Negosiasi Tarif MRT Antara Anies dan Ketua DPRD”

“Wah nggak bisa (kalau nggak ada rapat lagi). Sejak kapan ketua dewan kemudian menjadi penentu, itu kan harus kesepakatan,” jelasnya.

Soal tarif MRT Jakarta sebelumnya, Pemprov DKI Jakarta dan DPRD DKI Jakarta telah menyepakati tarif MRT Jakarta berdasarkan jarak antar stasiun mulai Rp 3 ribu dan maksimal Rp 14 ribu. Kesepakatan itupun dilakukan oleh Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan dan Ketua DPRD DKI Jakarta Prasetio Edi Marsudi di gedung DPRD DKI Jakarta.

Berikut rincian bila perjalanan dari Lebak Bulus ke Bundaran HI :

– Lebak Bulus-Fatmawati: Rp 4 ribu

– Lebak Bulus-Cipete Raya: Rp 5 ribu

– Lebak Bulus-Haji Nawi: Rp 6 ribu

– Lebak Bulus-Blok A: Rp 7 ribu

– Lebak Bulus-Blok M: Rp 8 ribu

– Lebak Bulus-ASEAN: Rp 9 ribu

– Lebak Bulus-Senayan: Rp 10 ribu

– Lebak Bulus-Istora: Rp 11 ribu

– Lebak Bulus-Bendungan Hilir: Rp 12 ribu

– Lebak Bulus-Setiabudi: Rp 13 ribu

– Lebak Bulus-Dukuh Atas: Rp 14 ribu

– Lebak Bulus-Bundaran HI: Rp 14 ribu

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *